Sebagai Seorang Associate

Jasa Anti Rayap Dengan tenaga profesional, Anda akan mendapatkan layanan pengendalian hama dengan harga yang terjangkau, dengan kualitas pekerjaan yang maksimal. Segera Hubungi Customer Yang Tertera

Bukankah Tuhan itu baik? Ada saat-saat ketika kita bisa marah dengan orang-orang di sekitar kita dan hanya berbalik kepada Seseorang yang Benar dan pengasih. Saya senang melayani sebagai Pastor Muda dan sebagai Pastor Senior. Saya telah memperhatikan Pas dan sosial Faux Pas di pihak lain. Apa yang telah saya kumpulkan adalah ada perasaan dari beberapa Pendeta Senior bahwa panggilan mereka entah bagaimana lebih baik daripada seorang Pendeta Muda atau Pendeta.
Pertama-tama kita harus menyadari bahwa Allah, yang baik, adalah Dia yang memanggil kita ke dalam kehidupan baru di dalam Anak-Nya Tuhan Yesus Kristus. Gereja kami di East Longmeadow Massachusetts (http://www.fbcel.org) memiliki pepatah yang secara tidak resmi kami lakukan dalam setiap upaya. “Semua untuk jatuh tempo, beberapa untuk layanan.”
Kita semua dipanggil untuk menjadi orang percaya yang matang dalam Kristus. Beberapa, oleh Dewa ‘(ya saya bermaksud untuk menempatkan koma di sisi kanan “s” menunjukkan jamak posesif) rahmat dipanggil untuk menjadi menteri.
Sebagai seorang pendeta yang dipanggil keluar kita adalah hadiah bagi gereja lokal.1 Allah memberi kita kepada gereja-gereja lokal tempat kita melayani. Saat-saat ketika saya ditanya, “Bagaimana Anda tahu Anda dipanggil?” Saya telah menjawab, “Anda akan sengsara jika tidak
berkhotbah atau melayani. Jika Anda dipanggil oleh Tuhan dan Anda tidak mengejar panggilannya, Anda akan sengsara sampai Anda tunduk kepada Tuhan dan mengejar kehendak-Nya untuk pekerjaan Anda di kebun anggur-Nya. “
Berbicara tentang pekerjaan, suatu hari, ketika menghadiri persekutuan seorang Pendeta (saya adalah seorang Pendeta Muda pada saat itu), seorang Pendeta Senior dari gereja lain meminta bantuan Pendeta Senior saya untuk menyiapkan makan siang. Pendeta yang lain berteriak di seberang ruangan, “Hei, Bro. ____. Mengapa Anda tidak mengambil orangmu dan membantu saya dengan kursi-kursi ini.” Pendeta saya tidak memikirkan apa pun tentang apa yang dikatakan orang itu
Saya ingin berteriak, Hai Pendeta ____. Saya pria Tuhan, bukan pria ini atau pria mana pun di dunia. Saya bekerja untuk One. Pria ini kebetulan menandatangani gaji saya dan saya bertanggung jawab kepadanya … mungkin saya hanya terlalu sensitif pada saat itu.
Sampai saya pergi ke persekutuan pendeta di negara bagian yang berbeda, di mana tidak ada yang mengenal saya. Karena saya agak awal dan sendirian, saya mendekati sekelompok pria yang memotong dan tertawa. Ketika saya mendekati mereka, saya memperkenalkan diri sebagai Pastor Stevens dari Springfield, MA. Mereka semua berkeliling dan memperkenalkan diri mereka sebagai Pendeta Senior dan menyambut saya. Ketika mereka bertanya kepada saya gereja mana yang saya Gembalakan, saya menjawab bahwa mungkin mereka salah paham, saya mengklarifikasi bahwa saya adalah seorang Pendeta.
Ada ketenangan yang terdengar dari lelucon mereka dengan saya. Mereka masing-masing berhenti dan menghindari berbicara dengan saya, meskipun saya menyela beberapa poin yang mereka buat. Saya diperlakukan sebagai warga negara kelas dua. Akhirnya mereka semua menghindari kontak mata dengan saya selama sisa kunjungan saya.Ada ketenangan yang terdengar dari lelucon mereka dengan saya
Mereka masing-masing berhenti dan menghindari berbicara dengan saya, meskipun saya menyela beberapa poin yang mereka buat. Saya diperlakukan sebagai warga negara kelas dua. Akhirnya mereka semua menghindari kontak mata dengan saya selama sisa kunjungan saya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *